OH BULAN!

/
12 Comments



Dan Sebenarnya

Yuna


oh bulan
jangan layan diriku lagi
pabila,
air mata membasahi pipi
dan lagu2 di radio seolah2 memerli aku
pabila,
kau bersama yg lain

adakah perasaaan benci ini sebenarnya cinta
yang masih bersemadi untukmu
dan sebenarya ku mengharapkan
di sebalik senyuman mu itu
kau juga merindui aku

ku enggan
berpura pura ku bahagia
ku enggan
melihat kau bersama si dia
oh ku akui cemburu
telah menular dalam diri
pabila
kau bersama yang lain

adakah perasaaan benci ini sebenarnya cinta
yang masih bersemadi untukmu
dan sebenarya ku mengharapkan
di sebalik senyuman mu itu
kau juga merindui aku

pabila kau merenung matanya
ku rebah,
jatuh ke bumi
di saat kau benar-benar mahu pergi
seperti ku bernafas dalam air
adakah perasaaan benci ini sebenarnya cinta
yang masih bersemadi untukmu
dan sebenarya ku mengharapkan
di sebalik senyuman mu itu kau juga merindui aku
oh


aku teropong ke depan, rupanya kau berada tegak di atas kepalaku
aku mendongak ke langit, kadang-kala kau tersorot di sebalik awanan kelabu

cahaya mu indah, kegelapan malam dikau sinari
tetapi dirimu beralah bila adanya sang mentari

bak pungguk rindukan bulan
bak menunggu bulan jatuh ke riba
sampai bila?
hanya Dia yang tahu

penaberkala



You may also like

12 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...