AL-FATIHAH UNTUK AYAH

/
22 Comments


28 OGOS 2006 - 28 OGOS 2010

Cepat masa berlalu, betul-betul cepat. Sudah genap 4 tahun pemergian beliau. Sejak dari bangku sekolah ketika itu, hinggalah masuk universiti dan sekarang sedang menjalani Latihan Industri, rupanya 4 tahun sudah beliau meninggalkan kami sekeluarga. Pemergian beliau sungguh mengejut, tidak terduga dan terlalu cepat berlaku sekelip mata. Susah untuk percaya pada saat itu, namun segalanya sudah ditakdirkan oleh Allah. Hidup ini hanya sementara, yang pergi tidak akan kembali, semoga yang hidup dapat terus kita berbakti.


Makanya, 4 tahun sudah tidak berpeluang mengucapkan "Selamat Hari Bapa", "Selamat Hari Lahir" pada setiap 27 Julai setiap tahun, berpuasa bersama, bersembang bersama dan meraikan hari lebaran, Aidilfitri dan Aidiladha bersama. Rasanya memang cukup rindu pada seorang yang bergelar "AYAH". Lama sungguh tidak memanggil gelaran tersebut sehingga kadang-kadang teringin untuk memanggilnya. 4 tahun bukanlah tempoh yang lama, rasanya seperti baru sahaja berlaku. Apa yang berlaku masih segar di ingatan, lebih-lebih lagi ketika 3 tahun pemergiannya sempat bercerita di ruangan ini. Entri : AYAH yang dikarang pada27 Ogos tahun lalu, selalu dijenguk dan dibaca bila teringat pada arwah dan masih mampu mengalirkan air mata bila mengenangkannya. Cerita yang mampu untukku muhasabah diri dan kuatkan semangat untuk terus perbaiki diri.


Kini, hanya doa mampu dikirim dan Al-Fatihah dihadiahkan kepada ayahanda tercinta.
Walaupun 4 tahun sudah berlalu, kalau ada yang bertanya "Ayah kerja apa?", terkedu juga seketika untuk menjawabnya. Bila nak bercerita, masih bergenang air mata. Mungkin itulah kasih kita pada yang sudah tiada.


Antara lagu yang liriknya amat memberi kesan kepada diri dan mendalam maksudya. Walaupun hanya lagu dikir barat, namun mesej yang cuba disampaikan cukup kuat. Ekspresi hati yang diluahkan melalui bait-bait lagu yang cukup mendayu.



Halim Yazid - Al Fatihah Untuk Ayah

Selamat jaley ayohku tercinto
Menuju aley tepak asalnyo kito
Semoga tuhey buwi rahmat cahayo
Ayohku saye menuju ke aley barzokh

Perginyo ayoh pado satu dinihari
Putus la sudoh tali ayoh denga duniawi
Cumo hadioh anakmu bulih buwi
Al-fatihah buat terakhir kali

Pergilah duhai ayohku
Lepaslah tangey anokmu
Yakinlah jange keliru
Kalimoh kito hok dulu

Ayoh pero kami nga tok rajin beraso bosey
Sejok tapok kaki kami sebesa daun kelenggey
Ke bukit tinggi ayoh tido di hutey cerey
Kerano nok buwi sesuap kami makey

Tapi sekarey jauh sudoh lah ayoh pergi
Kami pon pehey ayoh tok key balik doh lagi
Tinggal la pesey wasiat hok ayoh buwi
Anokku saye panda-panda lah jago diri

Ku ucap terimo kasih
Budi jaso ikhlas mu
Allah sajolah bulih
Membalas segalo itu

Kami menaney bungo di kubur ayoh
Tando mengeney jadi satu sejaroh
Sore pejuey dari keluargo ore susoh
Inilah bintey kebesarey dari Allah

Hayatnyo dulu takdok pingat datuk tan sri
Hasratnyo satu membelo keluargo sendiri
Bagi anokmu itu lebih bererti
Buat menuju hasrat terpuji sekali


19 Julai 2010
845pm
Pertama kali menghayati lirik dikir barat : Al-Fatihah Untuk Ayah


Perjalanan terakhir bersama Ayah
Perjalanan pulang dari Port Dickson
klik gambar untuk kisah 4 tahun yang lepas
pengalaman adalah guru terbaik dalam hidup


Al-Fatihah buat ayahanda tercinta, Mah Hassan bin Ya'acob





Sekadar perkongsian dari apa yang pernah dibaca dari salah satu artikel di internet, tetapi lupa linknya. Semoga bermanfaat.

Bakti Kepada Orang Tua yang Sudah Meninggal

Sedemikian penting dan mulianya kedua orang tua, sehingga bakti anak kepada orang kedua orang tua tidak selesai setelah kedua orang tua meninggal dunia, tapi masih berlanjutan walaupun sudah meninggal. Diriwayatkan bahawa ada seorang lelaki mendatangi Rasullah saw. lalu bertanya :" wahai Rasulullah, apakah saya masih bisa berbakti kepada kedua orang tua saya setelah kedua orang tua saya meningal dunia?" Rasulullah saw. menjawab:

نَعَمْ ، الصَّلأةُ عَلَيْهِمَا وَالاسْتِغْفاَرُ لَهُمَا ، وإنْفاَذُ عَهْدِهِماَ مِنْ بَعْدِهِماَ ، وَصِلَةُ الرَّحِمِ الَّتِى لاَتُوْصَلُ إلاَ بِهِماَ ، وَ اِكْرَِامُ صَدِيْقِهِماَ

" ya masih bisa, iaitu dengan mensolatkan jenazah mereka, memohon ampunan untuk mereka, memenuhi janji mereka setelah mereka tiada, menyambung tali silaturrahimiyang tidak tersambung kecuali dengan mereka dan memuliakan teman mereka"(HR. Abu Dawud, Ibnu Majah dan dishahihkan oleh Ibnu Hibban)


Hadis tersebut disamping menujukkan cara berbakti kepada kedua orang tua yang sudah meninggal, juga menunjukkan bahwa kebaikan yang dilakukan oleh orang yang masih hidup untuk orang yang sudah meninggal itu bermanfaat dan pahalanya akan sampai kepadanya. Hal ini dikuatkan banyak dalil, diataranya adalah:


اِذَامَاتَ ابْنُ ادَمَ اِنْقَطَعَ عَمَلُهُ اِلاَّ مِنْ ثَلاَثٍ صَدَقَةٍ جَارِيَةٍ اَوْعِلْمٍ يُنْتَفَ بِهِ اَوْوَلَدٍ صَالِحٍ يَدْعُوْلَهُ

Jika anak Adam meningga, maka putuslah segala amal perbuatannya kecuali tiga perkara; shadaqah jariyah, ilmu yang dimanfa’atkan, dan anak shaleh yang mendo’akannya.”


اقرءوا سورة يس على موتاكم

Ertinya :

Dan bacalah (surah) yasin tersebut atas orang-orang mati kamu ( HR Abu dawud, Nasai ibn majjah ibn Hibban dan Ahmad)


عن ابن عباس : أن امرأة من جهينة جاءت إلى النبي صلى الله عليه وسلم فقالت : إن أمي نذرت أن تحج فلم تحج حتى ماتت أفأحج عنها ؟ قال : حجي عنها أ

Ertinya:

Dari ibnu abbas, sesungguhnya seorang wanita dari Juhainah, datang kepada Nabi saw. lalu dia berkata:"sesungguhnya ibu saya telah bernazar melakukan haji, dia meninggal sebelum melaksanakan nazar hajinya. Apakah boleh melakukan haji menggantikannya? Nabi menjawab:" lakukan haji untuknya" (HR.Bukhori)


عن ابن عباس قال : جاء رجل إلى النبي صلى الله عليه وسلم فقال : يا رسول الله إن أمي ماتت وعليها صوم شهر أفأقضيه عنها؟ قال : [ لو كان على أمك دين أكنت قاضيه عنها ] ؟ قال : نعم. قال : فدين الله أحق أن يُقضى

Ertinya:

Dari Ibn Abbas, dia berkata: ada seorang laki-laki datang kepada Nabi saw.lalu dia bertanya :" wahai Rasulullah, sesungguhnya ibu saya telah meninggal dunia, dan dia mempunyai hutang puasa satu bulan, apakah saya boleh melakukan puasa qodho` atas ibu saya?lalu Nabi menjawab:" jika ibu kamu mempunyai tanggungan hutang apakah kamu membayarnya ?orang itu menjawab: ya, Nabi saw. berkata: Hutang kepada Allah lebih berhak untuk di bayar." (HR. Bukhari Muslim )


عنَّ سَعْدَ بْنَ عُبَادَةَ - رضى الله عنه - تُوُفِّيَتْ أُمُّهُ وَهْوَ غَائِبٌ عَنْهَا ، فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ أُمِّى تُوُفِّيَتْ وَأَنَا غَائِبٌ عَنْهَا ، أَيَنْفَعُهَا شَىْءٌ إِنْ تَصَدَّقْتُ بِهِ عَنْهَا قَالَ « نَعَمْ » . قَالَ فَإِنِّى أُشْهِدُكَ أَنَّ حَائِطِى الْمِخْرَافَ صَدَقَةٌ عَلَيْهَا

Ertinya

" Sesungguhnya Ibu dari Sa’ad bin Ubadah radhiyallahu ‘anhu meninggal dunia, sedangkan Sa’ad pada saat itu tidak berada di sampingnya. Kemudian Sa’ad mengatakan, ‘Wahai Rasulullah, sesungguhnya ibuku telah meninggal, sedangkan aku pada saat itu tidak berada di sampingnya. Apakah bermanfaat jika aku menyedekahkan sesuatu untuknya?’ Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab, ‘Iya, bermanfaat.’ Kemudian Sa’ad mengatakan pada beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam, ‘Kalau begitu aku bersaksi padamu bahwa kebun yang siap berbuah ini aku sedekahkan untuknya" (HR.Bukhari)


Dalil-dalil lain yang masih banyak semuanya menunjukkan bahawa kebaikan atau amal soleh yang dilakukan oleh orang yang masih hidup untuk orang yang sudah meniggal dunia itu bermanfaat dan pahalanya sampai kepada orang yang sudah meninggal tersebut. Kerana redaksi dalil tersebut berbentuk mutlak, maka, kebaikan dan amal soleh yang ditujukan untuk orang yang sudah meninggal tersebut boleh dikukan bila saja, dimana saja dan dengan cara apa saja yang sesuai dengan kondisi dan kemampuan orang yang melakukannya selama dilakukan dengan niat yang benar dan tidak mengandung hal-hal yang dilarang oleh agama.


Ulasan:
Jelas menunjukkan bahawa anak-anak perlu berbakti kepada kedua ibu bapa tidak kira sewaktu mereka masih hidup mahupun telah meninggal dunia. Kalau kepada ibu bapa yang telah meninggal dunia pun kita boleh berbakti dan pahalanya akan sampai kepada mereka, kenapa tidak kepada mereka yang masih hidup dan masih bersama kita hari ini. Sebagai renungan bersama agar kita sentiasa menghargai ibu bapa kita dan berharap agar kita sentiasa berbakti kepada mereka ketika hanyatnya dalam apa jua keadaan sekalipun. Sesungguhnya, tanpa mereka siapalah kita. Coretan ini sekadar peringatan kepada diri sendiri dan semoga bermanfaat kepada orang lain.


"Hargailah mereka sementara masih ada"
hargai mereka yang masih ada di depan mata
luangkan masa lapang bersama mereka
lupakan kesibukan kita sementara
pulanglah bertemu dan meraikan mereka

kasih sayang mereka pada kita tiada tolak bandingnya
bagaimana pula kasih kita padanya?


You may also like

22 comments:

  1. sedeyyy!! ayah kak meninggal thn 1998... dah 12 thn...huhuhuhuuh...missed him!!! al-fatihah 2 both of our dad....

    ReplyDelete
  2. sayangilah mereka sentiasa walaupun mereka sudah tiada di dunia ni
    sedekahkan doa kepada mereka selalu

    P/S : Lagi Sekali Entry Aku Berkisar Tentang Kenapa Aku Meminati Filem Tamil Dan Bollywood!

    P/S : Kepada Sesiapa Yang Ingin Mengiklankan Product Anda Di Blog Saya Sila Click Entry Ini Berkenaan Ruang Iklan Di H.P.B Blog

    ReplyDelete
  3. Al-fatihah..

    semoga ayah awk ditempatkan dikalangan hamba2nyer yg soleh..

    ingat 1 je..doa anak yg soleh akn mmberi kesejahteraan mreka di sana..

    ReplyDelete
  4. takziah.
    Dah baca post AYAH.
    semoga arwah ditempatkan d klgn org beriman.
    doa anak soleh,bekalan buat ibu bapa.
    jagalah nama kedua ibubapa w/pon telah tiada.

    *satu kisah perkongsian yg bermakna

    ReplyDelete
  5. al-fatihah..takziah atas kehilangan..
    siot la ko ni weh..pagi2 dah wat aku sayu...

    ReplyDelete
  6. akuzle:
    oo, lama dah ayah kak xde
    yup, miss him so much
    hanya mampu kenang dalam doa

    ReplyDelete
  7. Salam takziah..
    Semoga arwah tenang di sana..
    aminn..

    ReplyDelete
  8. hans:
    betul tu bro
    di mana jua kita berada, biarkan mereka plg dekat di hati kita

    ReplyDelete
  9. ~AmyLiana8886~:
    terima kasih
    insyaAllah, mencuba yg terbaik ke arah itu

    ReplyDelete
  10. amirah:
    sekadar perkongsian kepada mereka yg masih ada kedua ibu bapa
    semoga terus manfaatkan setiap detik yg ada bersama mereka

    amin, insyaAllah

    ReplyDelete
  11. avid gunner:
    bukan nk buat orang sayu bro, saja nak lepaskan rindu kat sini
    yg pasti, semua org akan merasainya nnt
    cuma yg membezakan kita adalah cepat atau lambat je

    ReplyDelete
  12. maaf yer,sis baru tahu ayah awk dah tiada...alfatihah..

    selalulah doakan utk beliau...

    p/s:sis da antar emel

    ReplyDelete
  13. Ummi Hanie:
    insyaAllah
    trima kasih sis

    orite, dh dapat emel
    tq for joining

    ReplyDelete
  14. hans:
    tq for the info pasal telur palsu
    nice one

    ReplyDelete
  15. Salam,

    sekejap atau lama mana pemergian ayah akan tetap terasa sebab ayah(/ibu) yang pergi tiada gantinya lagi di dunia ini..hanya doa kepada mereka sebagai "ubat" kesedihan..

    Al-Fatihah juga buat arwah..semoga ruh-nya tenang di alam yang baru...amiin

    ReplyDelete
  16. Cheqna:
    Wsalam

    betul tuh, hanya satu tiada yg ke-2 mahupun ke-3

    amin..
    insyaAllah, hnya doa yg mampu mengiringi arwah

    terima kasih cheqna

    ReplyDelete
  17. sebak cik su baca entry nie...tambah pulak bila baca lirik lagu tue..huhu..nangis jap leh...

    ReplyDelete
  18. Cik Su:
    herm, sekadar perkongsian dan peringatan buat semua
    semoga bermanfaat ye ciksu :)
    menangislah selagi masih ada ruang dan peluang

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...